oleh

Mahasiswa KKN Unisa Palu bersihkan Sampah di Pulau Bukabuka Touna

Truestory-Sebagai bentuk kepedulian terhadap lingkungan, Mahasiswa Kuliah Kerja Nyata () Universitas Alkhairaat yang tergabung dalam Posko 17 membersihkan sampah di Pulau Bukabuka, Ampana, Kabupaten Tojo Unauna, Sulawesi Tengah, Rabu 16/03/2022.

Selain mahasiswa, aksi bersih sampah plastik di Pulau ini diikuti oleh warga Desa, pengunjung wisatawan asing serta pemilik usaha wisata.

Ketua Pokdarwis Desa Tete B, Fiki, menyampaikan bahwa kegiatan tersebut adalah bentuk kerjasama yang nantinya akan dibangun oleh kelompok yang fokus dalam wisata, dikarenakan Desa Tete B adalah Desa Wisata sehingga harus menggandeng investor yang sudah membuka usaha di Desa ini, seperti yang ada di Dusun 03 Pulau Bukabuka.

“Kami juga meminta kepada reconnect untuk bisa bekerjasama dalam persoalan sampah, ” ujarnya.

Dalam kegiatan pembersihan Pulau ini dirinya juga menggandeng pihak investor, dan memberikan penawaran seperti pengelolaan sampah yakni Ecobrick atau celengan sampah.

“Jadi ada sampah yang bisa didaur ulang, bisa menjadi meja, kursi, dan juga aksesoris yang mungkin bisa menjadi salah satu daya tarik pengunjung sepulang dari tempat wisata, ” kata Fiki.

“Kami juga nantinya akan menawarkan home stay dan juga tempat kuliner yang akan bisa digunakan wisatawan sebelum menuju ke Pulau,” tambahnya.

Sementara pemilik reconnect, Thomas, mendukung apa yang diinginkan oleh Pokdarwis dan kelompok yang bergerak dalam kerajinan tangan. “Saya tentunya akan mendukung, dan menunggu kelanjutannya seperti apa, kalau itu untuk menjaga lingkungan tentunya saya juga merasa terbantu, “katanya.

Apalagi, menurut Thomas, persoalan yang sering dihadapi adala sampah, saat sampah dilokasi dibersihkan pasti tidak lama akan mendapatkan sampah dari luar. ” Itu yang terjadi disini,”ungkapnya.

Ketua Posko 17 , Wahono, menyampaikan terimakasih atas kesempatan yang diberikan mahasiswa KKN untuk mengunjungi salah satu tempat wisata yaitu reconnect, hal ini selaras dengan tema KKN tahun akademik 2021/2022 yakni mengembangkan potensi kelembagaan Desa Wisata berbasis Lingkungan. “Kami sangat senang bisa diberikan waktu dalam keterlibatan aksi bersih Pulau Bukabuka,” tutupnya.

Berikan Komentar Anda

Story